Rabu, 10 Juli 2013

Mimpi

Halo~ 
Sudah lama banget gk ngeblog, gk nulis nulis posting postingan lagi, karena emang gk sempet dan kalo ol komputer agak malu, diliatin ama adik atau kakak yng lagi nonton tv, karena komputer gue itu tepatny ada di ruang keluarga, jadi wajar gk pagi,siang malem, ada aja yng disini, jadi mau ngetik blog yah susah "who's care men?"

Oke gua menyadari bahwa selama ini ketikan gua dan bla bla bla di blog ini terlihat labil, yah semua orang pernah labil, right? di masa masa kita hanya enjoy the fun aja, dan gk mau ikut ikutan sedih dengan orang lain, mencari jati diri, bersikap layakny remaja, ngusilin temen, bikin nangis teman, dan nyari gebetan kaya remaja remaja jomblo lainny hm

di posting kali ini gua pengen nulis yng agak serius dikit dan jngn tanya "why are you so serious" dengan tampang muka joker
yah gue pengen nyeritain diri gua yng udah dpt hidayah, iya hidayah, tobat gitu... lebih dewasa

apa kalian suka nonton "orang pinggiran" yah gue suka nonton itu, dan gue sering nangis kalo ngeliat film itu, asli...
gue ngerasain penderitaan kaya mereka, rasanya kaya ada tamparan buat gue yng lahir di keluarga yng mampu dalam segala bidang, bisa sekolah, dan bisa namany ngerasain indahnya dunia

gue ngebayangin seandainya jika seandainya tuhan dulu ngelahirin gue dalam keluarga seperti itu, apa yng bakal gua lakuin? apa gue bakal bisa bertahan kaya mereka ngehadapin besarnya tembok dunia ini?

gue ngerenung, gue ngerasa dengan gue dilahirin di keluarga mampu seperti inipun sebenerny adalah ujian, bagaimana gue menyikapinya? bagaimana gue memanfaatkanny dan bisa menjadi sukses dan setelah itu bisa menolong mereka, yah pengeen bngt bisa nolong mereka, ngebagi kebahagiaan, dan membuat mereka mencicipi indahny hidup

dari situ gue berfikir apa yang bisa gue lakuin buat mereka, padahal sekarangpun saya belum bisa melakukan apa apa, mental pun tidak seperti mereka, dibandingan mental gue yng baru ngeliat muka gebetan dah sok sok buang muka, dan langsung pengen ngumpet ke rok temen perempuan terdekat gua

lalu dari situ mimpi mimpi yang ku pengen pun muncul, nemuin tujuan hidup apa yng bakal aku lakuin dari sekarang sampai akhirnya aku meninggal
mimpiku adalah, aku pengen dalam kehidupanku yng sekali, bisa diinget orang dengan kebaikan apa yang kuperbuat, dan meninggal dalam mati dikenang dan didoakan orang orang, yah bahagia rasanya seandainya kita sudah tiada kita diinget dalam kebaikan kita

yah mimpiku pun berubah dari sekadar jadi illustrator/ animator dari indonesia yng go internasional aja, jadi mimpi yang ingin dikenang orang

yah rencana hidupku pun berubah, aku pengen setelah lulus kuliah nanti aku nyari modal terlebih dahulu, ngebangun banyak perusahaan menciptakan berbagai macam lapangan pekerjaan memberikan kesempatan bagi mereka yng hidupnya kurang mampu, amin

lalu setelah memiliki banyak perusahaan dan uang yng banyak, aku pengen ngebangun sebuah desa, yah sebuah desa dengan penataan kota dariku sendiri, aku pengen ngebangun sebuah kota idaman, rencana desany seperti apa dan bakal seperti apa aku sudah punya design planny dari bentuk kota, pekerjaan apa yng akan dilakukan orang desany sehingga mereka yng terpencilkan bisa hidup dengan layak jg , dan dari desa tersebut aku ingin menjadikannny sebuah contoh buat desa desa lain, dan aku bisa ngebangun mengubah perekonomian, dan tata kota yang semrawut asal bikin...

lalu dari sana aku ingin memulai karirku untuk menjadi walikota, iya walikota, kenapa aku pengen? karena tanpa kekuasaan kita tak bisa mengubah sebuah sistem yang dipegang kan? iya aku pengen ngeubah sebuah sistem yang semrawut itu, aku pengen menghancurkan sampah sampah yng ada didalam bagian organisasi itu, mengoptimalkan semua ke tugasny, dan berperan langsung ke masyarakat, iya langsung terjun langsung dan menghadapi masalah masyarakat, menolong orang lain sebanyak mungkin lagi, kalo dibilang aku pngn seperti jokowi hahaha, tapi memang benar dari dulu aku memang sudah pengen menjadi orang seperti itu, aku gk pengen harta, aku pengen orang orang mendapatkan kelayakan hidup, sedih melihat orang orang menderita under pressure seperti itu untuk bertahan hidup, 

yah dan kemudian dimasa tua, aku pengen tinggal di desa yng aku buat itu, lalu mati, dan diinget oleh orang lain, didoakan, dan mati dalam keadaan bahagia, 

karena hidup itu cuman sekali, kita gk bisa membiarkan hidup itu cuman untuk kita sendiri aja, terlalu hampa, apa kalian ingin membiarkan hidup kalian yng sekali itu hanya untuk memperkaya diri sendiri? membahagiakan diri sendiri? sedangkan orang lain diluar sana sedang merangkak dalam melawan dunia, ingat ada kematian, harta itu gk bakal berguna saat mati, lagipula harta itu titipan tuhan, terlalu menyedihkan untuk mati dalam keadaan itu

yah dan sekarang aku bersungguh sungguh buat ngecapai mimpi itu, rasanya hidup lebih bermakna kalo kita ada tujuan, semua berawal dari mimpi dan rasanya aku pasti bisa ngelakuin mimpi itu, karena mimpi itu gk ada yng ketinggian, hanya usaha kitalah yng masih terlalu rendah untuk mencapai mimpi itu, mudah mudahan aku bisa melakukan hal itu! amin!
 

2 komentar:

Arief W.S mengatakan...

Tujuan, Niat dan Cita - citanya Mulia bener gan. Kalau terwujud aku pasti bakal tinggal di desa buatan agan, coz bersih dari para sampah2 duniawi. Nice post gan. Jangan pernah malu ya buat nulis Blog di depan keluarga yang sedang asyik nonton TV. Mereka pasti peduli klo agan udah berani nulis di suasana seperti itu, dan akhirnya mereka bakal paham rutinitas seorang blogger.

chord gitar mengatakan...

sip gan